resesi bbi


Benchmark BSE Sensex mencatat kenaikan satu hari terbesar dalam lebih dari satu dekade pada 21 September setelah pengumuman pemotongan pajak perusahaan. Lonjakan ini terjadi setelah pasar mengalami penurunan selama 3 bulan ini.

Jelas, keadaan ini membuat para investor gelisah. Jika para investor hanya duduk diam dengan uang tunai sembari menunggu kesempatan yang lebih baik untuk memasuki pasar, maka itu adalah kesalahan terbesar. Sifat dari pasar itu dinamis. Dengan demikian, investor tidak boleh mencoba untuk menghitung waktu.

Sementara lonjakan pasar ini telah membawa sorak-sorai kepada investor, kekhawatiran resesi global masih besar. Tidak ada cara untuk mengetahui berapa lama laju pasar saat ini akan berlanjut dan jika ekonomi sekarang akan mengikuti lintasan pertumbuhan ke atas setelah pemotongan pajak perusahaan ditingkatkan oleh pemerintah.

Jika kamu khawatir tentang cara melindungi investasi kamu dari resesi yang membayangi, patuhi strategi investasi ini. Dikutip dari Enterpreneur, Kamis (26/9/2019), berikut adalah lima opsi investasi untuk kamu.

1. Emas

Emas selalu dipandang sebagai aset yang luar biasa jika ekonomi sedang melambat. Lihat saja lonjakan harga emas dalam 6-8 bulan terakhir. Harga emas telah meningkat lebih dari 18,5% dalam 5 bulan terakhir dari 1 April hingga 23 September, menembus INR40.000 pada minggu pertama September.

Pendiri dari sebuah perusahaan perencanaan keuangan Amitkukreja.com Amit Kukreja, mengatakan bahwa selama kekhawatiran resesi global, investor panik karena volatilitas pasar dan menyimpan uang mereka dalam emas. Oleh karena itu, penting untuk membeli emas seperti koin, batangan atau ornamen dengan melibatkan biaya produksi tinggi dan pemborosan serta biaya perawatan.

“Obligasi emas adalah cara terbaik untuk berinvestasi dalam emas. Mereka memberikan bunga sebesar 2,5%, capital gain dikecualikan dari pajak dan seseorang tidak perlu mengeluarkan biaya untuk mempertahankan atau menyimpan emas. ETF emas juga membantu dalam mempertahankan alokasi Anda untuk emas tetapi kurang menarik dibandingkan dengan obligasi negara,” saran Kukreja.

Anda dapat dengan mudah mengalokasikan 10-15% dari investasi Anda dalam bentuk emas untuk berlindung di tengah perlambatan ekonomi.

2. Properti

Investasi dalam bentuk properti bisa menghasilkan keuntungan 20%-30% dalam rentang 3-4 tahun.

 Harga properti sebagian besar mengalami stagnasi di kota-kota besar.

Menurut Anarock Property Consultants, harga rumah naik sedikit 7% di 7 kota besar selama 5 tahun terakhir. Tren ini diperkirakan akan terus berlanjut selama beberapa tahun ke depan karena penjualan sedang menurun akibat perlambatan ekonomi.

 Bahkan, jika kamu telah bertahan pada investasi properti yang tak berguna untuk waktu yang lama dan berharap nilainya akan pulih, segera keluar.

Namun, bagi seseorang yang ingin membeli rumah, ini adalah saat yang tepat untuk membeli karena harganya sudah turun. Tapi, hindari properti tidak bersertifikat.

3. Dana ekuitas

Pasar yang jatuh memberikan peluang yang lebih baik untuk berinvestasi dalam dana ekuitas saat Anda membeli lebih banyak unit dengan harga lebih rendah.

“Ini bukan saat yang tepat untuk mengganti investasi Anda. Jika investor harus beralih dari reksa dana saat ini, ia harus melakukannya dalam kategori yang sama dan tidak berpindah kategori,” kata Konsultan Asset Managers Surya Bhatia.

Ini adalah saat yang tepat untuk mulai berinvestasi di segmen menengah dan kecil karena sedang ada diskon. Namun, segmen menengah dan kecil memiliki risiko lebih besar dibandingkan dengan segmen yang besar dan hanya boleh diambil jika Anda memiliki cakrawala investasi lebih dari tujuh tahun.

4. Utang dan dana hybrid

Utang dan dana hybrid sangat ideal bagi para investor yang tidak dapat menahan kondisi naik turunnya pasar.

Meskipun kepercayaan investor pada dana utang benar-benar terguncang karena beberapa contoh gagal bayar kredit oleh dana utang dalam satu tahun terakhir, Altico Capital mengungkapkan para ahli masih melihat nilai di dalamnya.

“Jika Anda memilih skema peringkat AAA dengan kinerja yang konsisten dari 5 hingga 8 tahun terakhir, dana utang masih merupakan taruhan yang bagus untuk investor konservatif,” jelas Kukreja.

Investor yang menginginkan eksposur untuk ekuitas dan utang dapat menggunakan dana alokasi aset dinamis. Dana ini juga menjaga alokasi aset karena ekuitas dan alokasi utang dalam dana ini terus berubah sesuai kondisi pasar.

5. Saham

Investor ritel yang mencoba-coba saham harus tetap berpegang pada saham-saham sektor inti dalam ekonomi yang sedang terguncang ini. Saham di sektor perawatan kesehatan, utilitas dan barang-barang konsumsi cenderung memberikan pengembalian yang stabil karena orang akan terus menghabiskan uangnya untuk perawatan medis, utilitas dan makanan, bahkan jika resesi melanda.

Para ahli mengingatkan bahwa investasi saham harus murni didasarkan pada kompetensi investor dalam memilih saham dan mempertahankan investasi saham mereka. Jika Anda tidak memiliki keahlian pasar, Anda harus berinvestasi melalui rute reksa dana.

Jika Anda masih ingin berinvestasi langsung di pasar, konsultasikan dengan penasihat profesional sehingga Anda tidak akan kehilangan uang. (bbi/age sumber: okezone.com)

 

 

 banner web