tukang sate


Siapa tidak mengenal sate? Apalagi kita yang berada di Indonesia ini
tidaklah asing dengan penjual sate keliling. Jualan sate mugkin tidaklah ada
dalam pikiran kita, sebagai seorang pengusaha maupun enterpreneur kita selalu
berfikir untuk mendapatkan untung besar, dibutuhkan modal yang besar pula.
Memang pernyataan di atas tidak ada salahnya, namun seorang pengusaha yang
sukses bukan diukur dari modal yang dia gunakan, tapi bagaimana usaha tersebut
dapat berkembang dari kecil menjadi besar.

Modal kecil profit besar? Mengapa tidak, kali ini penulis mengutip cerita menarik dari seorang
penjual sate, oleh pengalaman dari (l3akjo9et  kaskus id), berikut ceritanya :

Begini ceritanya gan, pas ane pulang sekolah, ada tukang sate lewat
depan rumah ane gan, umuran kisaran 25 tahunan lah, ane panggil tu tukang sate,
dan ane pesen 40 tusuk sate ayam, karena porsi ane setiap makan sate ya minimal
emang segitu gan, disesuaikan sama postur tubuh ane yang ga kurus

Kebiasaan cowo labil kayak ane, klo beli apa-apa pasti abang-abangnya ditungguin sambil
diliat prosesnya, disaat si abang bikinin tu sate, tiba – tiba ada bunyi
telepon, si abang minta ijin buat angkat tu telpon, ane kaget gan, ternyata
hape abang sate nya iPhone 7 kondisi masi mulus, dan edannya dia make jam
tangan Swatch yg ane tau itu termasuk jam tangan kelas menengah atasane sih ga tau ya itu barang KW /
asli, yang jelas ane cuma bingung aja

Setelah itu abang nerima telpon, isenglah ane tanya sama abangnya
A: Ane
TS:Tukang sate
A: Berapa lama bang jualan sate?

TS: 6 tahunan lah bang

A : bawa berapa tusuk bang?

TS : sehari? 400 tusuk bang

A :

buset?, ga pegel bang,
setiap hari motong – motongin ayam jadi kecil – kecil buat dijadiin sate bang?

TS : ya mau gimana lagi bang, emang gini sih kerjaanya

A :

eh bentar deh bang, klo abang bawa 400 tusuk sate? berarti setiap hari abang bawa
pulang uang 400 ribu dong bang?

TS :
iya prospeknya tukang sate itu
lebih gede untungnya dibanding pedagang kaki 5 lain loh dek

A :

pekerjaan tukang sate, tapi kok gaya
bahasanya tinggi banget *ngomong dalem hati * mohon maap ya bang ya, sehari
abang modalnya berapa dan apa aja?

TS :
400 tusuk tu 2 1/2 ekor ayam,tusuk sate, dan bumbu total nya sih 150 ribu bang

A :
wew? berarti bersihnya abang bawa 250 ribu sehari? brarti penghasilan abang 7,5
juta dong perbulan??

TS :
iya bang, dan alhamdulillah dagangan saya laris terus, selama belom ada saingan
di daerah sini

A :
emang abang keluar jam berapa?

TS :
jam 6 – jam 11 bang dan itu slalu abis,

A :
bang punya kartu nama? / alamat rumah abang dimana? saya sekali – kali mau coba
belajar bikin sate bang

TS :
nih dek, oh ya ini skalian satenya udah jadi

Berhubung
sate pesenan ane udah jadi, berhentilah percakapan antara ane sama tu tukang sate,
ane jadi banyak belajar dari seorang tukang sate yang selama ini dianggep remeh
sama orang lain, tapi ternyata penghasilan dia itu lebih besar daripada Gaji
seorang pegawai kantoran.

Nah melihat pengalaman di atas kita seharusnya Jangan memandang remeh
seseorang dari pekerjaanya, selama orang itu mendapatkan uang secara baik dan
benar itu sah sah saja, adakah dalam diri anda minat untuk membuka usaha
berjualan sate? Selamat mencoba. (Adit/BBInews)

 

C.4.2

Ingin trading dapat Rewards Voucher MAP, Travelloka hingga mobil Mercedes Benz serta rebate 11 USD per  1 lot dengan komisi hanya 1 USD per 1 lot nya? Daftar disini! Informasi Aditya Daniswara 0821.1511.1233